Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Investasi

Analisis Sensitivitas Akuntansi

Analisis Sensitivitas Akuntansi
Laporan keuangan dan informasi keuangan lainnya mungkin memiliki unsur ketidakpastian. Dampak ketidakpastian tersebut dapat dinilai dengan menggunakan analisis sensitivitas. Dalam artikel ini, kita akan mempelajari sifat analisis sensitivitas dan bagaimana hal itu dapat dilakukan.

1. Laporan keuangan memiliki unsur ketidakpastian

Laporan keuangan berkembang beberapa tingkat dari pertimbangan oleh profesional akuntan. Manajer keuangan harus membuat asumsi di sejumlah bidang seperti:
  • Menaksir jumlah pemulihan pinjaman buruk
  • Menghitung nilai pakai aktiva tetap atas penurunan nilai berdasarkan arus kas yang dianggarkan
  • Membuat nilai provisi bank garansi atas dasar pengalaman masa lalu
  • Menghitung provisi lingkungan
  • Valuasi tunjangan untuk aset pajak tangguhan berdasarkan penghasilan kena pajak di masa mendatang
  • Menentukan tingkat diskonto untuk mengajukan permohonan pengujian penurunan nilai goodwill.
Jika asumsi didorong oleh perkiraan, hasilnya dapat berfluktuasi dengan risiko yang mendasari dan ketidakpastian. Risiko dianggap menunjukkan karakteristik kuantitatif (hasil yang berkaitan), sementara ketidakpastian dipandang sebagai unquantifiable, karena itu mereka hanya bisa digambarkan secara naratif. Meskipun dua istilah ini digunakan secara bergantian dalam manajemen keuangan, perbedaan antara mereka adalah penting.

Sebagai hasil aktual dapat berbeda dari estimasi, analisis sensitivitas menginformasikan pengguna laporan keuangan tentang ketidakpastian dalam mengukur aset, kewajiban, pendapatan dan beban, dan akibatnya berkaitan dengan ketidakpastian laporan keuangan per tanggal pelaporan.

Selain pelaporan keuangan eksternal, analisis sensitivitas dapat digunakan untuk pelaporan internal. Misalnya, akan meningkatkan penjualan jika kita menurunkan harga produk A? Dengan penjualan meningkat, jika kita dapat memanfaatkan skala ekonomi dan mengurangi biaya unit, hasilnya mendapatkan margin kotor yang sama per unit dijual? Ini dan pertanyaan lain yang sejenis dapat dijawab dengan bantuan analisis sensitivitas.

2. Menganalisis Sensitivitas

Analisis sensitivitas dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa teknik. Teknik dasarnya adalah mengubah satu atau beberapa asumsi dan melihat apakah dampak perubahan tersebut mendapatkan hasil.

Dalam laporan keuangan misalnya, analisis sensitivitas umumnya akan didasarkan pada perubahan asumsi mengenai diskon, suku bunga atau nilai tukar, harga, tunjangan pensiun, dll. Namun jika perkiraan keuntungan lebih sensitif terhadap perubahan asumsi faktor lainnya seperti pengembangan atau biaya operasional, analisis sensitivitas harus didasarkan pada perubahan asumsi-asumsi.
Misalnya, jika kita berbicara tentang sensitivitas harga jika laba perusahaan ABC adalah $ 15.000.000 serta pendapatan $ 100 juta, maka sensitivitas harga akan $ 15.000.000 ÷ $ 100.000.000 x 100% = 15%. Dengan kata lain, jika perusahaan menurunkan harga sebesar 15% dan semua asumsi lainnya tetap sama, perusahaan memiliki keuntungan nol.

Sensitivitas dapat menunjukkan bagaimana peningkatan relatif atau penurunan akan berdampak pada arus kas. Sebagai contoh, jika Perusahaan ABC memiliki pinjaman $ 20.000.000 dengan tingkat bunga berfluktuasi rata-rata 4%, maka tingkat bunga 5% akan mengurangi pendapatan tahunan sebesar $ 1 juta (yaitu, 20 juta dikalikan dengan 5%).

Sebagai contoh lain, jika neraca saldo Perusahaan ABC adalah 5 juta Euro, Euro penguatan (pelemahan) sebesar 10% akan menghasilkan $ 0.500.000 ($ 5.000.000 dikalikan dengan 10%) kenaikan (penurunan) laba.

Dalam kasus biaya pensiun, analisis sensitivitas diberikan kepada perusahaan oleh aktuaris dan dapat diartikan sebagai berikut: " Total biaya pensiun adalah $ 9.000.000 dengan tingkat diskonto 4,3%. Kenaikan tingkat diskonto akan mengurangi biaya pensiun, dan sebaliknya. Sebagai indikasi sensitivitas, peningkatan 1 persen dalam asumsi ini akan mengurangi biaya pensiun sekitar $ 0.850.000. Kenaikan 1 persen pada tingkat diskonto untuk rencana yang sama akan mengurangi biaya pensiun sekitar $ 0.190.000. "

3. Keuntungan menggunakan analisis sensitivitas

Analisis sensitivitas adalah alat yang mudah dan cepat yang memberikan informasi yang berguna dalam pengambilan keputusan. Ini membantu untuk mengidentifikasi asumsi-asumsi penting yang menimbulkan volatilitas aset, kewajiban dan keuangan. Dengan cara analisis sensitivitas, perhatian manajemen dan pengguna laporan keuangan dibawa ke daerah yang paling berisiko. Jika risiko dan ketidakpastian tidak perlu dipertimbangkan dalam laporan keuangan mungkin laporan keuangan sudah ditempatkan pada hasil keuangan dari suatu entitas

Posting Komentar untuk "Analisis Sensitivitas Akuntansi"