Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Sistem Informasi Logistik

Sistem Informasi Logistik

Tujuan utama dari sistem informasi logistik adalah mengumpulkan, mempertahankan, dan memanipulasi data dalam suatu perusahaan untuk membuat keputusan, mulai dari strategis untuk operasional. Kegiatan ini telah dilakukan secara informal selama bertahun-tahun. Namun, dengan ketersediaan komputer berkecepatan tinggi dengan terus meningkatkan kemampuan penyimpanan data mereka. Prosedur penanganan data sekitarnya telah menjadi lebih terstruktur. Sistem informasi adalah label baru dalam kegiatan ini.

Sistem Informasi Logistik

Hal ini merupakan bagian dari total sistem informasi perusahaan, dan itu ditujukan kepada masalah tertentu dalam pengambilan keputusan logistik. Pada bagian ini, sistem informasi logistik dijelaskan secara singkat.

3 Elemen yang Membentuk Sistem Informasi Logistik

Perhatikan bahwa ada tiga elemen yang berbeda yang membentuk sistem :

1. Input

Kegiatan pertama yang berkaitan dengan sistem informasi adalah memperoleh data yang akan membantu proses pengambilan keputusan. Mengidentifikasi barang-barang data yang diperlukan untuk perencanaan dn operasi sistem logistik, data dapat diperoleh dari berbagai sumber, terutama:

  1. Pelanggan, melalui kegiatan penjualan mereka secara tidak langsung memberikan data yang berguna untuk perencanaan. Data yang diambil selama entri agar berguna untuk peramalan dan operasi keputusan, seperti volume penjualan dan waktu, lokasi penjualan, dan ukuran pesanan. Demikian pula, data tentang ukuran pengiriman dan biaya transportasi yang diperoleh dari pengiriman dibuat untuk pelanggan. Tagihan kargo, transportasi pembelian yang merupakan sumber tambahan dari data primer.
  2. Catatan Perusahaan, dalam bentuk laporan akuntansi, laporan status, laporan studi internal dan eksternal dan berbagai laporan operasi yang memberikan data. Data dari laporan-laporan ini biasanya tidak terorganisir dalam cara yang berarti untuk logistik keperluan pengambilan keputusan. Item data yang dipilih akan ditangkap oleh sistem informasi untuk dimanipulasi dalam tahap selanjutnya.
  3. Data yang diterbitkan dari sumber eksternal. Banyak data yang tersedia dari sponsor penelitian federal, dari penelitian yang disponsori oleh asosiasi perdagangan dan dari pemasok yang akan menyediakan data berharga hanya untuk itikad baik. Jurnal profesional dan majalah perdagangan adalah contoh tambahan. Jenis data eksternal cenderung lebih luas dan lebih umum daripada data yang dihasilkan secara internal.
  4. Personil perusahaan juga dapat menjadi sumber data berharga. Beberapa contohnya: prediksi tingkat penjualan yang akan datang, persaingan, dan ketersediaan bahan baku yang dibeli. Jenis data tersebut tidak begitu banyak dipelihara dalam file perusahan, catatam komputer, atau perpustakaan karena berada di dalam pikiran manusia. Personil perusahaan seperti manajemen, konsultan internal dan perencana dan spesialis kegiatan data.

2. Database Manajemen

Mengkonversi data informasi, menggambarkan dalam cara yang berguna untuk pengambilan keputusan, dan informasi tatap muka yang dapat membantu keputusan, dianggap berada di jantung dari sistem informasi. Pengelolahaan database melibatkan pemilihan data yang akan disimpan dan pemulihan, pilihan metode analisis untuk memasukkan dan pilihan prosedur pengolahan data dasar untuk melaksanakannya.
Setelah menentukan isi dari database, perhatian pertama dalam desain database adalah untuk menentukan data yang harus dipertahankan dalam kebiasaan yang berbentuk "Hard Copy" yang harus disimpan dalam memori komputer untuk akses cepat dan yang tidak boleh dipertahankan.
Pemeliharaan data mahal dan penyimpanan dalam bentuk apapun harus dinilai atas dasar:
  1. Bagaimana informasi yang kritis adalah keputusan logistik yang harus ada disebuah perusahaan tertentu.
  2. Seberapa cepat informasi yang dibutuhkan untuk diambil.
  3. Seberapa sering untuk diakses.
  4. Berapa banyak usaha yang mungkin diperlukan untuk memanipulasi informasi ke dalam bentuk yang diperlukan.

3. Output

Elemen terakhir dari sistem informasi adalah segmen output. Merupakan interaksi antar muka pengguna sistem. Output umumnya berasal dari beberapa jenis dan ditransmisikan dalam beberapa bentuk:

  1. Pertama, Output yang paling jelas adalah beberapa bentuk laporan seperti : Ringkasan laporan biaya atau kinerja, Laporan status persediaan atau progres pesanan, Laporan pengecualian yang membandingkan kinerja yang diinginkan dengan kinerja aktual, dan Laporan tindakan (perintah pembelian atau pesanan produksi)
  2. Kedua, output mungkin dalam bentuk mempersiapkan dokumen seperti tagihan transportasi lading dan pengiriman tagihan. Akhirnya, output mungkin hasil dari analisis data dari model matematika dan statistik.

Input adalah kemampuan manajemen database dan output adalah fitur  utama dari suatu sistem informasi. Selain kemampuan pengolahan data dasar, tujuan utama dari sistem ini adalah untuk menjadi alat pendukung keputusan untuk perencanaan dan operasi sistem logistik.

Posting Komentar untuk "Sistem Informasi Logistik"